Wednesday, 13 February 2013

PBL 1 Desa Blerong Demak


Kecewa….sedih…frustasi…pengen kayak yang lain.. Itu sich kesan pertama kali waktu aku ma temen2 kelompok 28 dapet kecamatan Guntur. Soalnya itu kecamatan yang belum pernah ada PBL sebelumnya. Kalo yang dulu kan ada Sayung ma Mranggen. Dan yang lebih tragis lagi, kita itu ditempatin di desa Blerong. Paling jauh sendiri dari kelompok yang lain. Oh ya yang tambah bikin sedih itu, desa Blerong ga ada di googlemap. Udah berkali-kali kita coba tapi tetep aja nggak nemu. Apa jangan2 desa kita hilang gara2 kena robb?? Tapi nggak mungkin lah kan jauh dari pantai. Atauuu…itu daerah pelosok banget?? Dan mbah google nggak pernah jalan2 ke desa Blerong?? Wataaaaa……..gawattt. Masak setega itu sich DPL nempatin kita di desa itu.. huhuhuhu….
Dan untuk memastikan rasa penasaran kami, akhirnya ketua kelompok 28 yaitu deni dan ditemani salah satu anggota kelompok yang lain, panggail aja eno. Mereka berdua pergi di desa itu buat survey dan melihat2 kondisi desa tersebut. Untung aja desanya nggak separah seperti yang kita bayangkan sebelumnya. Cuma jauhhhhhhhh bangettttt………dan akses buat menuju ke desa itu tu emang agak susah sich. Jalannya itu lho rusak beratt…bikin emosi. Dan alhasill, sekrup di motorku pada hilang gara2 lewat jalanan kayak gitu. Rusakk beberapa meter… bagus lagii…rusakkk lagi…..bagus lagi…rusakkk lagi..bagus lagi..dan begitu seterusnya. Jalanan yang galau. Ditambah lagi cuaca panas banget dan berdebu,  nggak kayak desaku dech yang sejuk, permai dan super duper menyenangkan..(LEBAYY…). Oh ya kata masak kata eno, pas mereka berdua survey malah dikira tukang PLN.


Deni & eno      : pak, maaf kita dari fkm undip..
Bapaknya        : oh yang mau kkn yaw??
Deni & eno      : bukan kkn pak, tapi pbl
Bapaknya        : oalah yang listrik2 itu tow?
Deni & eno      : #@&*$#&..........
Bukannn pakkk…itu pln. Kita pbl (pengalaman belajar lapangan). Ya hampir  kayak kkn gitu pak.
Lha emang mereka ada tampang2 kayak petugas pln yaw?? Haduuuhhhhh ngakak pas dicritain.
Oh yaw sebelumnya kita kenalan dulu yuk sama kelompok 28…


Kelompok 28 tuh ada 10 orang,  8 cewek dan 2 cowok. Makhlum lah FKM emang banyak ceweknya, jadi nggak usah herann yaw..!!!
Ketuanya tuch deni. Tyus anggota yang lain tuch ada ratih, aku (ratri), riana, ria, reza, lia, manen, eno dan desta. Kita dari kelas yang berbeda-beda mulai dari R1A sampai R2-2. 

Hari yang ditunggu2 pun tiba. Tepatnya jam 08.00 kita berangkat ke kampus buat upacara pelepasan. Satu menit, dua menit, tiga puluh menit, satu jam dann dua jam pun berlalu begitu cepat. Kita siap2 buat capcuss ke desa blerong.
Dan sekitar jam 13.30 baru nyampe HOMESTAY (rumahnya bapak carik/sekretaris desa). Kirain tuch kedatangan kita bakal disambut sama warga..dengan tari-tarian selamat datang, dikalungin pake roncean bunga, dan diarak mengelilingi kampung sambil melambaikan tangan ke semua warga yang melihat kami…(MIMPI aja kaliiii..emang Anang Asyanti)

Hari-hari kami lewati dengan indah di homestay.....TURA TURU....TURA TURU......(yach begitulah kebiasaan kami ketika berada di sana, lebih banyak kami habiskan untuk bersantai-santai). Ditambah lagi dengan MONGAN MANGAN....POKAR POKER.....(dan kamipun baru merasakannya sekarang....laporanpun menjadi menumpuk karena kami terlalu menikmati keadaan dan pelayanan yang kami rasa sudah lebih dari cukup)

Tuch kan sampai lupa...di sana kami tinggal di rumah pak carik. Rumah yang cukup luas yang membuat kami betah untuk tinggal di sana. Dan nggak hanya itu aja tapi juga keramahan anggota keluarga sehingga ngebuat kami nyaman dan nggak merasa asing tinggal di desa orang. Setiap sudut rumah punya kenangan tersendiri bagi kami. Misalnya aja ruang tamu...tempat kami kumpul, ngobrol, bercandaan, maenan poker, tidur2an, ngerjain laporan, mengolah data sampai nonton TV bareng sampai larut malam. Kamar tidur cewek I (ada 2 kamar tidur buat cewek) kami jadiin tempat kumpul kalo siang hari. Ruang depan kamar tidur (nggak tau namanya) buat tempat kumpul juga, kalo bangun tidur pasti langsung ke situ walaupun dalam keadaan belum cuci muka (entah apa yang ada di sekitar muka ketika bangun tidur.....@#$%&$#)




sudut ruangan yang selalu bikin kami kangen akan arti kebersamaan :D


Kami merasa seperti mendapatkan keluarga baru di sini. Bapak dan ibuk carik yang udah kayak orang tua sendiri. Temend-temend yang selalu ada. Sungguh pengalaman yang terlupakan....^_^

Sampai akhirnya hari ke 10 pun tiba. Kami harus pulang lagi ke Semarang. Walaupun dengan berat hati tapi apa boleh buat kami harus tetep pulang...............dan akupun sampai mengeluarkan air mata ketika harus mencium tangan bapak sama ibuk carik....terasa berat ketika harus mengucapkan "selamat tinggal"......



sesaat sebelum kami benar2 pergi dari desa Blerong...

Terima kasih buat bapak n ibuk carik yang dah mau menampung kami dengan segala keberisikan kami selama tinggal di sana....buat bapak n ibuk kepala desa atas penyambutannya....buat warga desa blerong semuanya atas kerjasamanya....

Kebersamaan dan kehangatan yang tak pernah terlupakan........

No comments:

Post a Comment